Teks yang Lebih Pasti

The Superiority of the Received Text–allofgrace

Menurut pernyataan iman Petrus, yang diberikan atas inspirasi Roh Kudus, kita memang dimungkinkan untuk memiliki “a more sure word of prophecy” (KJV, yang secara harfiah berarti firman nubuatan yang lebih pasti (2Ptr. 1:19).

Meskipun Petrus berbicara tentang sesuatu yang lebih pasti, orang percaya hari ini terus-menerus dibombardir dengan terjemahan baru dan lebih baik yang tidak menghasilkan tingkat kepercayaan lebih baik. Sebaliknya, itu menghasilkan kebingungan, keraguan, perpecahan, dan perdebatan tak berujung.

Konflik

Sebagai catatan, meskipun ada ratusan terjemahan di pasaran, hanya ada—untuk tujuan praktis—dua teks. Salah satu teks dikenal dengan nama Teks Kritis (the Critical Text). Ada beberapa variasi dan teks serupa, tetapi semuanya itu sama secara substansi.

Kelompok kedua teks dikenal dengan nama Teks yang Diterima (the Received Text atau juga disebut the Preserved Text, the Textus Receptus, the TR, the Traditional Text, the Majority Text, the Byzantine Text, the Antiochian Text, or the Syrian Text). Kembali, setiap nama memiliki konotasi yang berbeda tetapi intinya mengacu kepada teks yang dipelihara Allah dan terbukti yang sama.

Istilah Teks yang Diterima atau Teks yang Terpelihara menunjukkan bahwa teks ini diterima dari Kristus (Kepala) melalui para rasul oleh jemaat lokal dan dipelihara oleh Allah. Istilah Teks Tradisional menunjukkan bahwa teks ini telah secara tradisi dipakai oleh jemaat-jemaat sejak masa Kristus masa kini.

Jika kita ingin memahami Teks Kritis, kita harus menimbang bahwa itu diawali oleh dua orang (Westcott and Hort) yang meskipun sarjana tetapi bukan orang percaya dan mewakili sisi kekristenan liberal.

Meskipun mereka mengacu 45 dari 5.255 manuskrip, teks Yunani merekan tidak diragukan lagi berdasar pada dua manuskrip—Alef dan B (B lebih dominan). Manuskrip-manuskrip ini bertentangan di 5.604 bagian. Teks Kritis dan Teks Diterima bertentangan sekitar 7-10%. [1]

Meskipun 95-99% dari semua manuskrip menyerupai Teks Diterima, semua bukti ini tidak bisa diterima karena naskah ditemukan dan disimpan di Vatikan dan naskah yang ditemukan di sebuah biara Yunani di Gunung Sinai.

Teks yang diterima didasarkan pada 5.210 dari 5.255 naskah menurut Dr. Waite (ingat Teks Kritis menggunakan 45 naskah). Menariknya, bahkan Westcott dan Hort mengakui Teks Diterimalah yang diterima secara universal dan digunakan oleh gereja-gereja dari sekitar 450-1850 Masehi.

Karakter Teks Kritis

Kredibilitas saksi ditentukan oleh karakter saksi itu. Jika Westcott dan Hort itu harus diadili bersama dengan naskah yang mendukung Teks Revisi Yunani mereka, akankah mereka diputuskan bersalah karena memalsukan Kitab Suci?

Dr. F.H.A. Scrivener, seorang pria yang bekerja di Komite Revisi Westcott Hort, membuat observasi berikut ini mengenai manuskrip yang sangat diandalkan itu: “[The Codex Sinaiticus] ditutupi dengan perubahan tersebut, dibawa oleh setidaknya sepuluh perevisi yang berbeda, beberapa sistematis dari mereka tersebar di setiap halaman … [penekanannya].”[2]

Mengapa butuh sepuluh orang berbeda untuk melanjutkan mengoreksi naskah ini? Karena yang pertama kali menangani merasa bahwa itu bukan naskah yang baik! Mengapa para sarjana mengungkapkan penilaian manuskrip-manuskrip itu hanya karena dianggap tua?

Dabney, dalam karyanya tentang Perjanjian Baru Yunani, mengamati karakter manuskrip yang mendasari Westcott dan Hort:

“Vatikan, Alexandria, dan sekarang Sinai. Hal ini secara tegas diakui bahwa tidak ada satu pun di antaranya yang memiliki sejarah. Tidak ada bukti eksternal dokumenter untuk nama-nama penyalin transkripsinya, tanggal, atau tempat penulisannya. Tidak ada yang tahu dari mana MS Vatikan sampai  ke perpustakaan Paus, atau berapa lama telah ada …. Tanggal awal mereka itu pun ditetapkan oleh dugaan [dengan kata lain—’kita hanya menebak!’]”[Penekanan ditambahkan]. [3]

Ada bukti lain tentang karakter Teks Kritis yang harus dicatat. Sebagai contoh, Thomas Strouse mengamati bahwa Teks Kritis memiliki kesalahan sejarah dalam Matius 1:7, 10. Dalam Teks Diterima, dua raja dalam silsilah Yesus—yaitu Asa dan Amon. Metzger, dalam pembelaan untuk Teks Kritis, yakin bahwa Matius mungkin telah menerima informasi itu dari catatan silsilah yang rusak, sehingga Teks Kritis mengganti nama itu dengan nama Asaf dan Amos dalam garis keturunan.

Kedua, ada kesalahan ilmiah dalam Lukas 23:45. Teks Kritis menggunakan kata Yunani yang berarti “terselubungi/gerhana” sedangkan Teks Diterima menggunakan kata yang berarti bahwa itu akan menjadi sebuah kemustahilan ilmiah untuk matahari mengalami gerhana selama masa Paskah karena bulan penuh.

Ketiga, ada kesalahan pertentangan Kristus yang ditemukan dalam Yohanes 7:8. Dalam Teks Kritis, Kristus menyatakan bahwa Dia tidak akan pergi ke pesta itu, tetapi kemudian Dia pergi. Jenis kesalahan ini menunjukkan karakter Teks Kritis dan pandangan tentang ineransi Kitab Suci para editornya.[4]

Bukti mengenai karakter Teks Kritis dan manuskrip yang mendasarinya menimbulkan beberapa pertanyaan:

  1. Mengapa gereja mula-mula tidak menggunakan pembacaan teks-teks yang berasal dari Alexandria, Mesir?
  2. Bagaimana mungkin gereja salah selama lima belas abad, kemudian memiliki teks yang benar dipulihkan didasarkan pada beberapa naskah yang sejarahnya tidak jelas? 
  3.  Mengapa kata-kata yang diilhami Allah saling bertentangan dengan dirinya sendiri dan tidak jujur akurat?

Karakter Teks yang Diterima

Kami telah melihat karakter Teks Kritis. Sekarang mari kita lihat karakter Teks Diterima.

Meskipun informasi berikut ini terutama berkaitan dengan Perjanjian Lama, itu juga menggambarkan bagaimana orang Yahudi memandang Kitab Suci (yang juga berlaku untuk Perjanjian Baru ketika mempertimbangkan fakta bahwa gereja abad pertama sebagian besar terdiri atas orang Yahudi pada awalnya). Berikut adalah cara yang diajarkan kepada orang-orang Yahudi untuk menangani Firman Allah:

1.      Perkamen harus dibuat dari kulit hewan yang tidak najis; harus disiapkan oleh orang Yahudi; dan kulit harus diikat bersama oleh tali yang diambil dari hewan yang halal.

2.      Setiap kolom harus memiliki tidak kurang dari 48 dan tidak lebih dari 60 baris. Seluruh salinan harus berbaris pertama.

3.      Tinta harus tidak berwarna lain selain hitam, dan harus dibuat sesuai dengan resep khusus.

4.      Tidak ada kata atau huruf yang ditulis berdasarkan ingatan; juru tulis harus memiliki salinan otentik depannya, dan ia harus membaca dan mengucapkan setiap kata dengan suara keras sebelum menuliskannya.

5.      Dia harus dengan hormat membersihkan penanya setiap kali sebelum menulis kata “Allah,” dan ia harus mencuci seluruh tubuhnya sebelum menulis nama “Yehuwa”sehingga Nama Kudus itu jangan sampai terkontaminasi.

6.      Aturan ketat diberikan bagi bentuk huruf, spasi di antara huruf, kata, dan bagian, penggunaan pena, warna perkamen, dll.

7.      Revisi gulungan harus dibuat dalam waktu 30 hari setelah pekerjaan selesai, jika tidak maka tidak ada gunanya. Satu kesalahan pada selembar kertas maka lembar kertas itu harus musnahkan, jika ada tiga kesalahan yang ditemukan pada halaman manapun, seluruh naskah itu harus dimusnahkan.

8.      Setiap kata dan setiap huruf dihitung, dan jika satu huruf diabaikan, satu huruf itu bisa disisipkan, atau jika satu huruf menempel huruf lain, naskah itu dimusnahkan seluruhnya.[5]
Burgon, pembela Teks Tradisional yang gigih menyatakan, “Aneh karena dapat muncul, itu tak dapat disangkal, bahwa seluruh kontroversi itu dapat dikurangi dengan masalah kecil berikut: Apakah kebenaran teks Kitab Suci tinggal dengan luas banyak salinan, uncial dan kursif  lebih luar biasa dari perjanjian mengagumkan yang ad adi antara mereka? Atau bahwa kebenaran itu berdiam secara eksklusif pada beberapa atau sangat sedikit manuskrip, yang sekaligus berbeda menurut sebagian besar saksi, dan—anehnya—juga antara mereka sendiri?”[6]
Burgon juga menulis, “Sebutlah ini Teks Erasmus atau Complutensian—Teks Stefanus, atau Beza atau dari Elzivers—sebutlah ‘Diterima’ atau ‘Teks tradisional Yunani,’ atau nama apa pun yang lain yang Anda suka—faktanya tetap, bahwa teks telah turun kepada kita yang dibuktikan dengan konsensus umum salinan kuno, versi kuno, dan bapa-bapa kuno.”[7]
[1] D.A. Waite, Defending the King James Bible (New Jersey: TheBible for Today Press, 2004), p. 56 and 41 respectively.
[2] F.H.A. Scrivener, A Full Collation of the Codex Sinaiticus with the Received Text of the New Testament (Cambridge: Deighton, Bell, and Co., 1864), p. xix.
[3] R.L. Dabney, The Doctrinal Various Readings of the New Testament Greek (Carlisle, PA, USA: The Banner of Truth Trust, 1967), pp. 350–389.
[4] Thomas Strouse, The Lord God Hath Spoken, A Guide to Bibliology (Virginia Beach: Tabernacle Baptist Press, 1998), pp. 17–18.
[5] H.S. Miller, General Biblical Introduction (Houghton, NY: Word-Bearer Press, 1960), pp. 184–185.
[6] Dean Burgon, The Traditional Text of the Holy Gospels, p. 16.
[7] Dean Burgon, The Revision Revised (London: William Clowes and Sons, 1883), p. 269.

Tautan Sumber

Leave a Reply

www.gbiishalomtiga.org
PHHT 2011
Gedung gereja GBII Sirapan 2010
No Preview
JADWAL IBADAH GEREJA
Kolom Wanita Pojok Pemuda Renungan Utama
Tahukah Anda Bahwa Allah Tidak Bermaksud Untuk Mengendalikan Setiap Gerakkan Kita?
Betapa Pentingnya Salib
Kasihilah Allahmu Dengan Segenap Pemikiranmu
www.gbiishalomtiga.org
PHHT 2011
No Preview
JADWAL IBADAH GEREJA
Mantan Dukun Yang Jadi Percaya